6/11/2009 09:06:00 AM

::..uSRoH PeRTaMa bLp..::

Posted by :..: blp_uiam :..:

Salam ukhuwah buat pembaca budiman sekalian..

Usrah pertama: 29/05/09

Pembentang: Mohd Suhairi Bin Ismail,Ummu Salamah

Tafsir: Surah AlTaghabun: 14-18

Huraian Buku: riyadus_shalihin (bab 1)

Rujukan: tafsir Al-Azhar

Perbincangan…..

14. Hai orang-orang mukmin, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu[1479] maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Didalam ayat ini, Allah telah menggariskan beberapa kenikmatan yang memang menjadi pelengkap kehidupan seorang insan. Nikmat yang mampu membahagiakan keseluruh liku-liku kehidupan kerana kehadiran isteri dan jugak anak-anak,

Namun dalam ayat ini Allah menerangkan kepada manusia akan bahaya yang bakal dihadapi oleh manusia didalam menikmati kesoronokkan dan indahnya kedua-dua nikmat ini.

Ini jelas didalam maksud ayat diatas yang mana Allah melabelkan kedua-duanya dengan gelaran musuh. Untuk menjelaskan lagi maksud musuh itu akan saye perhalusi supaya saudara pembaca mampu meletakkan apakah maksud “musuh’ yang Allah maksudkan ini..

Didalam Oxfort Dictionary, perkataan ‘enemy’ membawa maksud:

n. (pl. enemies) a person who is actively opposed or hostile to someone or something. (the enemy) [treated as sing. or pl.] a hostile nation or its armed forces in time of war.

Jika diperhatikan akan makna yang dijelaskan, dapat kita simpulkan bahawa musuh ini wajib dijauhi, wajib dilawan dan pelbagai lagi tindakan kerana musuh akan membawa kepada kecelakaan, mengapa Allah meletakkan isteri dan anak-anak sebagai musuh? Malah sambungan ayat yang seterusnya turut menghemtam golongan ini:

15. Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu), dan di sisi Allah-lah pahala yang besar.

Untuk mejernihkan semula sebenar-benar maksud yang tersirat didalam ayat ini dan untuk tidak memastikan ada golongan menyalahtafsirkan ayat ini, didalam ayat yang ke- 15 ini, Allah menjelaskan semula bahawa kehadiran isteri dan anak-anak adalah sebagai cubaan keatas umatnya, ayat ini tidak bermaksud bahawa semua golongan isteri dan anak-anak termasuk dalam golongan ini tetapi hanya sebilangan kecil sahaja ini kerana dua golongan ini dihuraikan menjadi musuh apabila menghalang suami untuk berdakwah umpamanya. Sebagai contoh yang jugak peristiwa yang menyebabkan turunya ayat ini:

Tatkalla baginda telah berhijrah ke madinah, ada segelintir masyarakat mekah yang menyedari akan kebenaran dakwah baginda lantas menyuarakan hasrat untuk berhijrah sama ke madinah, namun apabila hasrat itu diutarakan kepada isteri dan anak-anak, dua golongan ini menghalang hasrat suami tersebut maka turunlah ayat ini bagi menegur dan memberikan peringatan…Wallahua’lam.

HURAIAN BUKU…..

Pertama-tama sekali jika kita lihat dalam semua kitab-kitab hadis yang terkenal, kita akan mendapati hadis yang utama yang menjadi akar tunjung pembuka bicara adalah hadis yang bersentuhan dengan hal niat:

" Dari Amirul Mukminin Umar Al-Khattab r.a katanya : " Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : - ' Hanyasanya amalan-amalan itu adalah ( bergantung ) kepada niat, dan hanyasanya bagi setiap manusia itu apa ( balasan ) yang diniatkannya. Maka barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu adalah kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang berhijrah kerana dunia yang ingin ia memperolehinya atau kerana seorang perempuan yang ingin ia menikahinya, maka hijrahnya itu adalah atas apa yang ia berhijrah kerananya.'

Didalam hadis ini,jelas lagi bersuluh akan kepentingan yang ditekankan yang mana niat yang baik dan betul itu menjadi teras utama dalam menjalankan sesuatu pekerjaan, dapatlah digambarkan bahawa kepentingan niat itu meliputi segala-galanya kerana niat ini yang dipandang ilahi, niat ini yang menjadi btanda ukur dalam nak menilai kualiti sesuatu pekerjaan dan gerak kerja. Namun jangan ditakuti dengan niat yang salah dipermulaan kerana niat boleh diubah, maka dalam hadis ini jugak disarankan agar kitasemua senantiasa untuk memperbaharui niat yang semoga semua diantara kita akan memperoleh keberkatan insyaAllah…

waLLAHu a'laamm..

0 comments:

Post a Comment